Senin, 01 Oktober 2012

Ada dua macam sensor suhu, yaitu jenis saklar on/off dan jenis resistansi variabel. tipe saklar on/off digunakan pada lampu peringatan temperatur pada dashboard dan kipas pendingin thermatik listrik. Saklar digunakan untuk membumikan rangkaian listrik untuk menyalakan lampu peringatan temperatur atau menyalakan kipas listrik pendingin, jika temperatur cairan pendingin mencapai temperatur kerja sensor, misalnya 108oC. Jika temperatur cairan pendingin turun di bawah temperatur kerja sensor maka saklar membuka dan rangkaian menjadi terputus. 

Sensor tipe resistansi digunakan untuk mengoperasikan penunjuk temperatur dashboard yang menunjukkan temperatur sesungguhnya dari cairan pendingin, atau untuk memberi sinyal listrik mengenai temperatur cairan pendingin pada computer manajemen mesin EFI. Kerja sensor-sensor ini berdasarkan prinsip bahwa pada saat temperatur cairan pendingin meningkat maka resistansi listrik internal sensor berubah sehingga arus yang mengalir melalui rangkaian listrik bisa makin besar atau makin kecil. Perubahan aliran arus dipengaruhi oleh temperatur sensor yang mengontrol posisi jarum pada alat penunjuk temperatur atau memberitahu temperatur mesin yang akurat pada computer EFI.

sistem pendingin
Gambar : Dua tipe umum saklar temperatur thermo, tipe saklar listrik dan tipe saklar vakum


Saklar Temperatur 
Thermo Saklar temperatur thermo merupakan alat khusus yang meraba temperatur cairan pendingin. Saklar ini bisa bekerja dengan menjadikan rangkaian listrik atau rangkaian vakum manifold mesin on/off. Saklar jenis ini biasa digunakan pada sistem pengontrolan emisi dan dipasang pada mantel air untuk meraba temperatur cairan pendingin.

Bahan Pencegah Karat 
Adanya berbagai macam material yang digunakan pada sistem pendingin mengakibatkan terjadinya karat pada logam. Karat merupakan hasil reaksi antara dua logam yang berbeda (misalnya aluminium dan besi tuang) dengan bantuan elektrolit (air). Oleh karena itu bahan pencegah karat harus digunakan pada sistem pendingin terutama pada mesin-mesin yang menggunakan kepala silinder aluminium. Bahan pencegah karat akan semakin tidak efektif semakin lama digunakan dan harus diganti secara teratur.

Kegunaan Sekunder 
Dari Cairan Pendingin Mesin Cairan pendingin mesin bisa digunakan untuk tujuan lain di samping mengatur temperatur mesin. Panas yang ada pada cairan pendingin mesin bisa digunakan untuk memanaskan berbagai macam komponen, misalnya lilin pemuaian termal pada katup choke otomatis. Cairan pendingin juga bisa digunakan untuk menghangatkan komponen-komponen, misalnya manifold masukan dan bodi botol. Pada kendaraan bermesin turbo dewasa ini sistem pendingin mengalirkan cairan pendingin pada rumah turbo untuk membantu menjaga temperatur oli turbo agar tetap minimum sehingga meningkatkan usia bantalan poros turbo serta mengurangi rusaknya oli.





0 komentar:

Poskan Komentar

Subscribe to RSS Feed Follow me on Twitter!